31 Juli 2019

Julid kok, Hobby

TERUNTUK ORANG YANG HIDUPNYA SELOO, DAN HOBBY JULID. Percayalah sadar gak sadar, lidahmu bisa membunuh karakter orang, jangan dibiarkan

Beberapa hari lalu, ada salah seorang teman jauh saya yang cerita, kalau dia stress di kampung dan pengen tinggal di kota. Ternyata bukan karena di kampungnya ga ada jadwal konser EXO atau terlalu jauh untuk dateng langsung ke kajian Ustadz Oemar Mita, bukan.

Justru karena dia sering ditanyain halus
"Kapan nikah, udah usia segini kok...?"
"Jadi perawan tua dong nih..."

Percayalah, seonggok manusia yang memutuskan untuk menikah itu gak segampang mengubah pikiran --dari rumah asalnya mau beli tempe, pas sampe tukang sayur pulang-pulang bawa bayam, kerupuk, cabe, kikil dan ikan selar-- doang. Tidak, marimar.
Sulit
Itu keputusan sulit

Saya gak paham, kenapa di era kecanggihan teknologi yang sudah bisa mengubah wajah 20an bisa jadi setua umur 50 tahun ini, masih banyak orang yang hidupnya seselow itu.

Masih sempat gitu ngomentari kehidupan orang, apalagi sampe ke privasi. Apakah dirinya merasa keren dengan ngata-ngatain. Atau emang mereka gak punya urusan dan masalah penting dalam hidup masing-masing, jadi merasa berkepentingan buat ikut campur masalah orang lain?
Atau emang Hobby?

Padahal ada banyak banget waktu yang kalian bisa bunuh, daripada ngurusin orang yang belum nikah sampe bikin anak tetangga stres, dengan memunculkan topik-topik pembahasan dunia.

Mungkin dengan tema ini: Gimana caranya menyelamatkan bumi kita dari kerusakan lingkungan, masalah perekonomian negara yang makin engap, kupas tuntas apa bedanya KPR syariah dan KPR Bank syariah, tutorial cara membedakan ciri-ciri anak yang kecanduan game mobile legend atau fortnite buat emak-emak, atau coba buat tongkrongan diskusi ngebahas sudah pantaskah hukuman untuk remaja Aceh yang dihukum adzan sebulan setelah menembaki orangutan dengan 74 peluru?

Ada banyak banget lho topik-topik cerita yang bisa dibahas di dunia ini.

Yuk buat tongkrongan yang berfaedah
Jangan jadikan julid sebagai hobby. Atau biasainlah lidah dan hatinya diisi lafadz Al Quran dan dzikir gitu, biar gak kosong dan kering. Biar gak gampang mikir yang aneh-aneh.

Share this

6 Responses to "Julid kok, Hobby"

  1. hehe benar mba! Banyak orang julid yang gak tau gimana perasaan orang yang dijulidin. Tulisan yang bagus mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo udah kebiasaan kayaknya sehari aja ga julid badannya gatel2 kali yaa haha
      makasih anywaayy ^^

      Hapus
  2. Ternyata di kampung juga begitu yaa. Di kota aja saya sampe bosen di tanyain "mana pacarnya, mana calonnya, blablabla" gak heran bnyk orang yg jdi males berinteraksi basa basi, ckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kampung kayaknya jauh lebih sensitif deh sama 'umur' kak. Lewat 20 kalo masih belom nikah dan ga ngapa2in pasti dikata2in :(

      Hapus
  3. Same here :") kenyang ditanya "kok belum hamil aja sih ? nunda ya ? pake KB ya ?"

    duuuhhh~ emang apa urusannya kalo saya pake KB atau enggak huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo hidup selalu dengerin kata tetangga emang bisa stress ya ceu. heuheu

      Hapus

Silahkan tinggalkan pesan di sini: