1 Agustus 2019

VERSUS : Anti-Spoiler atau Pro-Spoiler?


Lagi ada film apa sih di bioskop pekan ini?

Sebagai seseorang yang kudet tentang film, saya mau bicara tentang beberapa hal tentang nonton.
Pro-spoiler dan anti-spoiler. Kalian termasuk yang mana?

Saya kurang asyik kalau ditanya tentang film, ga bisa menilai mana film bagus, biasa aja, jelek, dan jelek banget. Siapa aktor yang aktingnya bagus, biasa aja, jelek atau jelek banget. Gak ngerti kalau ditanya siapa sutradara yang karyanya selalu bagus, biasa aja, jelek dan sangat kurang.

Bicara tentang spoiler film. Mungkin saya juga termasuk orang yang menjengkelkan untuk orang-orang yang anti-spoiler.

Bukan, saya bukan orang yang kerap caper nge-spoilerin film apapun yang udah saya tonton. Tapi lebih ke nanyaaa mulu ke orang yang sudah nonton, sebelum saya memutuskan untuk nonton film tertentu.

Ada beberapa teman saya yang sangat anti spoiler, mereka bilang tukang spoiler itu adalah spesies yang sangat menyebalkan, caper, norak, bahkan mereka tidak segan-segan meng-unfollow atau nge-block sementara teman-teman yang suka jadi tukang spoiler dadakan ketika ada film bagus.

Tentu saja bukan termasuk saya. Tapi makhluk macam saya juga mereka pikir menyebalkan
"Masa mau nonton harus diceritain dulu, gak seru dong. Terus ntar lo nonton apa kalo ceritanya udah tahu. Aneh banget"

Dan saya cuma melongo.

Lah apa iya ya?
Tapi kok saya justru mau nonton kalo udah tahu ceritanya dulu, kalo udah ada yang nyepoilerin, udah tahu siapa yang mati, abis ini gimana, terus tamatnya dia bahagia atau enggak. Gitu deh

Bahkan kalo lagi nonton bioskop nih, [orang-orang kayak] saya emang bikin kesel kali. Bikin berisik.
Sering ngebisikin orang sebelah "Ini siapanya? Terus ntar yang itu datang gak, ketahuan gak? Kapan dibunuhnya?"

Jadi yang saya tonton lebih ke visualnya. Saya ngerasa sama aja kayak udah baca buku terus nonton filmnya. Jelas ceritanya udah tahu, cuma penasaran pengen liat visualnya kayak apa. Jadi bukan penasaran sama jalan ceritanya.

Rada aneh sih.

Karena bagi mereka (si anti-spoiler) suspense cerita bukan hal gampang dibuat para sineas. Dan sebagai bentuk apresiasi karya mereka, please jangan gampang bikin spoiler cerita. Apalagi diumbar di sosmed. Biar apa sih? Pamer gitu kalo dia udah nonton. Biar apa?
Cih, gak ada keren-kerennya

Saya setuju bagian ini. Dan saya pun tidak pernah senorak itu jadi tukang spoiler dadakan nyeritain jalan cerita film apapun yang udah saya tonton. Apalagi pamer di sosmed.

Tapi gimana ya, saya pro-spoiler.
Spoiler individu. Saya butuh orang buat nanya doang, ke teman, ke pasangan, ke siapapun yang tahu jalan ceritanya. Baru saya mau nonton

Ngerti kan maksudnya?

Jadi, kalau kamu tim mana nih?
Tim anti-spoiler atau pro-spoiler?

Share this

2 Responses to "VERSUS : Anti-Spoiler atau Pro-Spoiler?"

  1. Aku tim pro-spoiler sementara movie-mate saya alias suami anti-spoiler banget hahahah. Jadi tiap nonton film pasti saya bawel nanya ini siapa abis ini ngapain ini kenapa dst tapi suami saya cuma jawab "udah tonton aja" wkwkwk

    BalasHapus
  2. Tooossss, sama banget nih, genggeus ya ciin nonton kayak kita nih. Nanyaaa mulu operator haha. Untung suamiku baik selalu mau ngejawab pertanyaan istrinya. Hihihi

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan pesan di sini: