Alasan Kenapa Beli Buku Bekas itu Menyenangkan


Besok tahun baru. Resolusi 2021, pengen bisa lebih banyak nulis dan lebih banyak baca buku.

Waktunya sih ada, kadang ngumpulin niatnya itu yang lama. Bahkan sepanjang 2020, saya cuma bisa ngisi blog kurang dari 50, dan masih punya sederet buku yang belum kesentuh. Oh tidak.


Ini beberapa judul buku yang belum saya selesaikan, ada yang sebenarnya sudah pernah baca via e-book, tapi akan selalu saya baca ulang versi buku fisik. Sensasi dan feel-nya tuh tetep beda, gak tahu kenapa.

Sebagai generasi yang lahir di akhir 80an, saya tidak sepenuhnya mencintai semua produk digital. Buku salah satunya. Meski kekinian banyak electronic book berbayar atau gratisan, berjamurnya aplikasi membaca buku online, tapi tidak membuat saya beralih dari buku fisik ke buku elektronik.

Sesekali pernah baca e-book ketika melakukan perjalanan dan lupa bawa buku, atau ketika di kendaraan malam-malam, e-book emang bisa dibuka di ponsel tanpa butuh penerangan tambahan. Selebihnya, saya masih jatuh cinta pada buku fisik dengan segala aroma khas ketika membalik kertasnya.

Saya pernah review Norwegian Wood karya Haruki Murakami

Atau Perempuan di Titik Nol Nawal el - Saadawi juga bisa dibaca di sini

Beberapa tahun lalu, ketika belum sibuk mengatur keuangan rumah tangga dan kebutuhan anak, saya bisa menghabiskan 40% dari pendapatan untuk beli buku baru setiap bulan. Sekarang, duh kok kayaknya sayang ya. Mode 'Emak-emak'nya auto ter-install di pikiran.

Tapi demi bisikan hati dan panggilan jiwa yang meronta-ronta setiap bulan wajib banget beli buku, meski cuma satu, di situlah tercetus ide bahwa saya masih bisa mendapatkannya dengan harga kurang setengah dari budget yang seharusnya.

Sejak saat itu, perburuan buku second original saya dimulai. Ternyata nagih banget sahabat.

Belinya di mana aja, bisa dari Facebook, Instagram, atau pernah juga via e-commerce. Seleksi dari profile penjual, seberapa serius mereka buat narasi promosi, dan apakah bukunya benar-benar bekas original. Karena meski sekarang banyak buku dijual murah separo harga, tapi semuanya buku bajakan alias kawe. Sad

Gak usah diceritain lah ya apa alasan kita gak boleh beli buku palsu. Pasti sudah pada tahu. Nah sekarang saya mau berbagi alasan kenapa saya kecanduan beli buku bekas original.


Berikut alasan yang saya punya, kenapa beli bekas itu menyenangkan?

Harga Lebih Murah

O jelas, ini pertimbangan nomor satu kenapa akhirnya saya memilih beli buku bekas. Harganya bisa dua hingga tiga kali lipat dari harga baru. Selain karena waktu, kondisi masih bagus atau cacatnya juga berpengaruh sama harga jual. Makin lama bukunya, makin murah harganya.

Kualitas original

Meski bekas, saya tidak pernah beli buku bajakan. Kualitas originalnya masih tetap bisa dipertahankan, lebih beruntung lagi kalau ketemu penjual yang self reader alias buku kolpri yang emang suka baca tapi gak doyan ‘nimbun’ buku. Akhirnya setelah dibaca dua tiga kali dia jual murah. Nah, penjual model begini nih yang selalu saya buru. Wangi barunya masih kerasa, tapi harganya jauh lebih murah.

Nilai History

Ada beberapa penjual buku kolpri (koleksi pribadi) yang dia sayaaang banget sama bukunya, disampul rapi, kertasnya gak dilipat dan gak bernoda sama sekali. Pernah juga pemilik buku yang punya tanda tangan asli lengkap dengan notes penulisnya. Happy banget, dapet buku yang punya nilai sejarah dari si empunya sebelumnya. Biasanya alasan mereka menjual buku yang punya nilai sejarah pribadi itu lebih ke sedang butuh tambahan uang, mau pindah rumah, rak bukunya udah gak cukup, dan sebagainya. Jadi bukan karena gak sayang.

Perbanyak Teman

Setelah beberapa tahun memburu buku second, saya bahkan punya teman akrab dari komunitas pecinta buku bekas. Saling bertukar informasi tentang ketersediaan buku second di toko ini atau di postingan si anu. Berbicara dengan orang yang punya hobi sama itu selalu menyenangkan. Obrolannya nyambung, pembahasannya ya gak jauh-jauh dari penulis favorite atau cerita kesukaan. Banyak teman, tentu banyak rezeki. Seenggaknya rezeki informasi ter-update ketika ada buku atau novel langka dilelang murah. Ehe

Banyak Pilihan

Buku original baru pasti punya rate harga sesuai penghitungan penulis dan penerbit. Harganya jelas sama. Kalaupun beda antara toko buku 1 dan toko yang lain, gak akan terlalu signifikan perbedaan harganya. Sementara buku bekas, benar-benar bervariasi. Saya pernah membeli buku Pram asli, dari akun sebelah Rp250.000, dan dapat dari tangan lain yang sedang butuh uang alias BU dijual dengan harga hanya Rp150.000,’ rezeki anak sholeh. Pinter-pinter cari perbandingan aja, dan belinya juga santai. Banyak buku yang saya beli cuma dengan harga Rp25.000-an, original no catat.


Value Tampilan Buku Lama

Dulu, aroma yang selalu saya suka adalah wangi buku baru. Sekarang, membolak balik tampilan kertas menguning dengan bau khas buku tua karena tersimpan lama, jadi salah satu kegemaran saya. Bikin kecanduan. Dulu saya sering duduk seharian di Galeri Buku Bengkel Deklamasi di area Taman Ismail Marzuki, toko buku bekas yang mojok di kanan gedung Graha Bhakti Budaya (yang sudah dipindahkan). Membaca berjam-jam, sambil tenggelam dalam aroma buku sastra lama dan langka.

Sekarang waktu berharga saya semacam itu sudah sulit ditemukan. Bisa baca dua buku perminggu aja udah keren banget, hehe

Semoga 2021 saya bisa membaca buku dan menulis blog sama banyak. Terima kasih 2020, tahun yang maha asyik.

O ya, kalian pernah beli buku bekas gak?

6 Comments

  1. Kayaknya memang beli buku lebih baik yang bekas aja ya toh belu baru juga bakalan jadi bekas kalo dah kebeli hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemikiran yang sangat tepat, sekarang beli baru besok juga jadi bekas ya ahahaha. Tapi emang terkadang mencium aroma wangi buku baru itu bikin candu, kemudian budget buat beli susu anak mengalahkan semuanya :D :D

      Hapus
  2. Halo Mba Ayaaa. Semoga masih inget sama aku yah yang sempat merepotkanmu ini soal review kemaren hehe. Ga tau ini blog aku kunjungin kok bisa-bisanya pada ngebahas soal buku semua. Kan aku jadi minder sendiri bacanya haha. Dulu pas kuliah aku punya goals gitu sih untuk selalu beli buku tiap bulan dan mesti kelarin bacanya. Pas udah kerja ga gitu lagi. Bacanya sih masih tetep, tapi baca blog dan instagram doang. Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Yanii, tentu ingat lah, namamu ada di desain aku haha. Aku tuh sempat libur beli buku pas baru punya bayi, belum nemu pola atur budget. Sekarang kebanyakan beli buku bekas, kecuali ada penulis favorit meluncurin buku baru pasti ikut PO, hihihi

      Hapus
  3. Sama mbaa, baca buku tapi g ada bukunya itu terasa ga lengkap, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau baca ebook kesannya "main hp mulu" hahahahhaa
      Emang feel-nya beda sih kalo saya, anak jadul yang gak terkontaminasi bentuk buku digital.

      Hapus

Silahkan tinggalkan pesan di sini: