Apa itu left–right discrimination (LRD), Berbahayakah?

Juli 11, 2020



“Belok kiri atau kanan?” Tanya suami saya
“Kiri…” Jawab saya yakin
Ketika hendak belok, saya stop, “Bukan ke situ, ke sana (menunjuk arah sebaliknya)”
“Itu kanaannn sayaangggg” geram suami saya
“Iya maksudnya kanan” Saya cuma nyengir seperti biasa. Dan suami saya cuma geleng-geleng kepala, seperti biasa.

Sejak awal kenal, sampai menikah kejadian ini sering banget dialami. Kekinian, gak pernah lagi. Karena suami saya tidak pernah lagi menanyakan arah “Kiri atau kanan”, biasanya dia lebih menunjuk dengan jari, ke arah ini atau sebaliknya.

Selain suami, yang sering jadi 'korban' salah navigasi dari saya adalah, abang ojek. Maksud hati suruh belok ke kanan, eh bilangnya "ke kiri, Pak...".

Bukan perkara sepele, karena gak jarang salahnya penunjuk arah yang saya ucapkan berbahaya ketika di perjalanan. Kebayang kan, ketika nyetir, maksudnya disuruh belok kiri ternyata kanan, harus rem mendadak dan banting setir dadakan juga. Ngeri banget.

Ada apa dengan saya?

Sejak kecil ternyata saya mengidap left–right discrimination (LRD), salah satu kondisi tidak bisa membedakan kiri dan kanan dengan respond cepat. Saya sulit menentukan arah ketika ditanya dadakan atau diarahkan. Maksud di otak saya ke arah kiri, tapi ucapan spontan yang keluar dari mulut saya bisa benar, bisa juga sebaliknya.

Apakah ini berbahaya?

Berbahaya ketika jadi navigator atau petunjuk arah buat orang lain. Selain hal buruk seperti kecelakaan, bisa juga menyesatkan.

Setelah saya baca dan cari tahu secara medis, kelainan ini dikenal dengan istilah left–right discrimination (LRD), kesulitan untuk menentukan arah kiri dan kanan. Hal ini terjadi karena adanya hambatan pada kompleks neuropsychologic process yang bekerja untuk me-recall kemampuan fungsi yang lebih tinggi termasuk visuopasial, memori, bahasa, dan integrasi informasi sensori.

Dan ternyata, ada beberapa orang yang mengalami kelainan ini. Terutama paling banyak terjadi pada perempuan.

Saya sendiri bukan tidak tahu mana yang kiri dan mana arah kanan. Hanya kesulitan ketika harus menentukan sebuah gerakan atau menunjuk arah. Ada paksaan dua kali kerja otak yang lebih keras untuk berkonsentasi dan memutuskan ini arah kiri atau kanan.

Belum tahu bagaimana cara melatihnya, karena ketika fokus dan konsentrasi saya juga bisa menyebut arah dengan baik dan benar.

Hal paling menyulitkan buat saya pribadi adalah, ketika harus membawa kendaraan sendiri. Mungkin ketika jalan di jalan lurus dan harus berbelok kanan atau kiri sih gak bingung, karena masih bisa mengandalkan feeling. Tapi ini terasa sulit ketika di tempat umum dan saya harus parkir, apalagi mundur. Antara sinkronisasi otak dan gerakan tangan saya mengendalikan setir selalu berlawanan. Dan kadang stress sendiri, karena salah arah.

Paling sulit lagi ketika diarahkan juru parkir yang teriak “kiri, kanan, balas kiri, balas kanan…” saya harus konsentrasi penuh dan tiga kali lebih banyak memaksa otak untuk mengsinkronkan antara mendengar suara abang parkir, menggerakan setir, dan memahami ini maksudnya ke kiri atau kanan ya.

Iya, sesusah itu. Ada yang pernah mengalami hal ini? Atau mungkin punya teman dan kenalan yang punya gangguan seperti ini?

Notes : Bisa baca-baca beberapa pengertian  left–right discrimination (LRD) dan metode yang bisa digunakan untuk membantu diagnosa kelainan ini :


You Might Also Like

3 comments

  1. Eh kaya temenku mbak. Kl ditanya belok kanan atau kiri. Jwabnya kiri tp yg dimkasud kanan. Wkwkwk
    Kl aku nggak ngerti arah mata angin, buta peta bgt. Tp kl buat nentuin kanan kiri bisa. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kok dua-duanyaaa, kanan kiri susah, mata angin juga ga paham, ga bica baca peta. Waakk combo banget inii hahahaa

      Hapus
    2. ahahah, nggak papa. Yang penting nggak susah menentukan pasangan kan mbak, hhh

      Hapus

Silahkan tinggalkan pesan di sini: